Travelling New Normal, Trekking ke Leuwi Hejo

Siapa yang sudah kangen travelling? Masa pandemi ini membuat kita semua shock, kita terpaksa harus menahan diri dan beraktivitas dari rumah. Dan, dampaknya pun hampir semua orang merasakannya. 

Semenjak destinasi wisata diperbolehkan kembali beroperasi, trend tourism pun bergeser ke arah Wellness Tourism. Yaitu pilihan berwisata yang bertujuan untuk menjaga kesehatan atau kebugaran tubuh melalui aktivitas fisik, psikologis maupun spiritual.

Nah, trekking menjadi salah satu pilihan Wellness Tourism yang bisa kita coba. Dengan syarat utama, tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Beberapa waktu yang lalu, saya dan beberapa teman memutuskan untuk travelling tipis-tipis sekaligus olah raga. Kita mencoba travelling new normal, yaitu trekking ke Leuwi Hejo di Sentul. Kami menggunakan jasa guide Campa Tour.  

 

Travelling New Normal, Wellness Tourism

Persiapan Sebelum Travelling New Normal

Travelling new normal pastinya tidak akan pernah sama seperti travelling sebelum pandemi global ini. Kita harus patuh menerapkan 3M, memakai masker, rutin mencuci tangan dan menjaga jarak. 

1. Kondisi tubuh fit dan sehat

Sebelum travelling, pastikan kondisi tubuh kita dalam keadaan sehat. Usahakan tidur yang cukup dan sarapan terlebih dahulu sebelum berangkat.

2. Patuhi protokol kesehatan

Walaupun beberapa destinasi wisata sudah diperbolehkan untuk beroperasi, pastikan tetap disiplin mematuhi protokol kesehatan.  

3. Membawa masker cadangan dan hand sanitizer

Selalu ganti masker setiap 3 jam sekali dan jika belum menemukan fasilitas cuci tangan di sekitar destinasi wisata, rutin membersihkan tangan dengan hand sanitizer.

4. Bawa peralatan makan minum dan perlengkapan ibadah sendiri

Dengan membawa peralatan makan dan minum sendiri, kita tahu kebersihannnya terjamin. Selain itu, perlengkapan ibadah seperti mukena dan sajadah pun wajib bawa sendiri untuk menghidari penularan virus ya.

5. Pilih destinasi wisata alam terbuka

Memilih destinasi wisata di masa new normal, sebaiknya pilih travelling di alam terbuka. Sehingga, kita bisa menghirup udara segar dan tentunya juga hiburan tersendiri melihat pemandangan alam yang luas setelah berbulan-bulan di rumah.

Pengalaman Travelling New Normal ke Leuwi Hejo

Saya berangkat menuju Sentul sejak Subuh, sayangnya karena ketinggalan kereta terpaksalah naik taksi online. Ya, dan saya peserta pertama yang touch down di meeting point Nirwana Sentul.

Sejuk banget deh udaranya pagi itu, matahari juga baru mulai terbit dan saya menunggu teman beserta tour guide dari Campa Tour di sekitar area kantin. Tampak, ibu petugas kebersihan menyapu dedaunan kering.

Pucuk dicinta, nasi ulam tiba, eh maaf karena cuaca agak dingin, maklumlah jadi agak laper nih. Saya dan teman-teman pun bersiap menuju lokasi. Perjalanan pun memakan waktu sekitar 30 menit.

Untuk yang berniat membawa mobil, saya sarankan bawalah mobil yang modelnya jeep karena kondisi jalanan berbatu, terjal dan berkelok-kelok. Apalagi, kalo mobilnya tipe sedan gaul yang ceper, duh mending putar balik dan mundur teratur deh.

Sebelum memulai trekking si akang tur guide pun memberikan arahan dan mengajak kami berdoa bersama terlebih dahulu. Plus, si akang pun langsung sugap menawarkan untuk foto di area parkir sebelum memulai trip trekking kami.

 

Foto Sebelum Trekking ke Leuwi Hejo

Kami diajak melewati perumahan warga, jangan lupa untuk memberi salam dan permisi ya. Sopan santun is a must! Dan, dimulailah perjalanan terjal menanjak pun dimulai. Saya sarankan sih menggunakan sneaker atau sendal gunung yang solnya tidak licin.

Setelah melewati beberapa tanjakan terjal, kami pun disuguhi pemandangan sawah yang menyejukkan mata. Suara gemericik air kali yang bening pun membuat tubuh kembali semangat. Padahal sebelumnya sudah agak ngos-ngosan hihi.

Oya, si akang tur guide Campa Tour ini juga inisiatifnya tinggi loh, di beberapa spot yang viewnya bagus dia selalu menawarkan untuk foto sekaligus istirahat sejenak. Untuk kamu yang jarang olah raga kaya saya, jangan lupa bawa permen atau coklat ya kalo mulai agak oleng dan pucat pasi.

Akhirnya setelah mendaki gunung lewati lembah, kami pun sampai di Leuwi Hejo. Asli, bahagia banget liat airnya bening dan dingin! Kalo gak nyebur kan gak afdol ya, secara penuh perjuangan banget tuh trekking menuju lokasi.

 

Trekking Hutan Babakan dan Leuwi Hejo
 

Setelah puas bermain air, kami pun harus kembali menyusuri jalan setapak menuju lokasi parkir mobil. Duh, rasanya pengen naik ojek aja deh. Mana si akang guide setiap ditanya masih jauh atau gak, selalu jawabnya sudah dekat.

Untuk kamu yang berminat travelling new normal kaya kita, aku rekomen banget deh si Campa Tour ini. Harga paket Trip Trekking Hutan Babakan dan Leuwi Hejo-nya worth it banget, Rp195.000,-/pax. Kepoin langsung akun IG dan Twitter-nya @campatour.

Happy weekend and see you on my next story!

 

   





93 komentar

  1. Hahahaha si akang tour guidenya selalu bilang sudah dekat? Padahal masih jauh ya mbak shynt? The power of wordsπŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu udah biasa. Kalau melakukan jalan di pedesaan, orang lokal bilangnya opasti udah dekat, itu sebentar lagi. Padahal buat kita, waaa... Masih sangat jauh. Termasuk kalau sedang mendaki gunung, selalu begitu tuh jawabannya

      Hapus
  2. Syedaaaappp, bisa menikmati pemandangan nan ijoooo hiburan bgt ya Mbaaa

    Duh, daku mupeng juga euyyy, wisata sembari olahraga

    BalasHapus
  3. Wah senangnya udah bisa jalan walau "tipis tipis" πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
    Karena sayapun pingin banget jalan, kaki dan pantat rasanya udah pegel πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

    BalasHapus
  4. Mau lagi next trip agak jauhan deh, kmrn itu cupu banget deket ga cape ..wkakakakak

    BalasHapus
  5. Zaman now, persiapan traveling, poin 1 - 3 itu prioritas banget ya biar acara traveling-nya aman dan nyaman.

    BalasHapus
  6. Aku tinggal di Bogor malah belum pernah ke Leuwi Hejo, dong. Padahal udah banyak banget yang colak-colek buat kesini. Aih, jadi punya ide buat menghirup udara segar di sini. Bosen loh, tembok melulu pemandangannya. Siplah, aku kepoin akun IG-nya @campatour nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk kita senasib lha, mungkin nanti bisa kita jadwalkan, usai pandemi kita ke sana rame2 yuuk sama blogger bogor :D

      Hapus
  7. Seru juga ya trekking. Selain menikmati keindahan alam, tubuh kita juga diajak untuk menikmati sumber oksigen dari pepohonan. Jadi hiburannya dapat sehatnya juga dapat.

    Pernah waktu kapan diajak adik (ipar) untuk trekking di Leuwi Hejo. Tapi belum dapat ijin dari dokter karena takut HNP (saraf kejepit) saya kumat. Semoga ah suatu saat bisa melakukannya

    BalasHapus
  8. Wah seruu banget nih trip nya, dimasa kaya gini memang lebih enak wisata alam timbang wisata yang penuh keramaian ya kak, freshnya dapat aman pula

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba, segernya dapet ya apalagi selama ini kan di rumah aja, penat dan bosan pastinya, kebayang sih basah2an mandi2 gitu, segeerrrr

      Hapus
  9. Kudu ke Leuwi Hejo nih kalo ke Bogor nanti. Beberapa kali ke Bogor tapi nggak pernah ke tempat ini. Bener sih kalo udah kangen jalan-jalan memang lebih baik memilih tempat wisata alam. Yang penting tetap melakukan 3M ya

    BalasHapus
  10. Ya ampun seri bener itu momen mandi-mandinya. Kebayang gimana seger airnya di sana. Kangen ih main air dengan suasana alami gitu~

    BalasHapus
  11. Dari kemarin pengen banget ke alam terbuka gitu. Sayangnya di sini jaraknya jauh2 semua huhu

    BalasHapus
  12. asiknya mba, ke Leuwi Hejo, itu seger banget yak disana, sungguh Surabaya yang panas jadi kangen wisata alam gini ditempat sejuk. Sungguh mupeng mba :D

    BalasHapus
  13. seger banget ya Leuwi Hejo tuh, saya selama pandemi belum kemana2, kangen sih wisata alam karena emang udah lama nggak kemana2

    BalasHapus
  14. Asik banget lanjalan.. Aku juga mauuukkk. Bismillah mudahmudahan akhir taun ini minimal udh turun grafik pandemi biar lanjalan ga waswas tingkat tinggiπŸ˜†

    BalasHapus
  15. Trekking dg pemandangan indah memang menyenangkan ya..tapi..aku sanggup ga ya? *lirikkekaki πŸ˜‚

    BalasHapus
  16. Lama nggak trekking ni mbak. Kemarin juga mencoba piknik lagi dan ternyata ramai bangeetttt.. Ngeri juga ga bsa menerapkan social distancing

    BalasHapus
  17. Wah seru trackingnya! Jadi inget suami saya yang selalu bilang udah deket, bentar lagi nyampe kalau lagi jalan tracking ke kebun dekat rumah nyusur terus ke jalan lain yg bikin badan gobyos tapi senangnya badan jadi bugar sehat

    BalasHapus
  18. waw udah trekking aja nih, mbak.
    Aku belum jalan jauh, mentok main ke museum karena dijamin sepi! Lha hari biasa aja sepi apalagi pandemi begini, museum serasa milik keluarga. Hihi ...

    BalasHapus
  19. New normal bukan berarti gak bisa berwisata ya. Ternyata bisa banget selama kita mematuhi protokol kesehatan. Buat aku sih gapapa ya, karena memang penting melakukan tindakan preventif. Btw makasih mbak untuk artikel informatif tentang Leuwi Hejo ini

    BalasHapus
  20. Harga paket tripnya murah meriah ya mbak. Menjadi pilihan yang pas disaat ingin refreshing bareng keluarga. Terlebih saat pandemi seperti sekarang, trip bareng keluarga adalah pilihan tepat. Pastinya dengan menerapkan protokol kesehatan seperti tips diatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Travelling saat New Normal pasti memberikan pengalaman baru ya mbak...terlebih persiapan sebelum melakukan travelling ya...harus benar2 disiapkan maskernya, hand sanitizer...terutama tubuhnya harus benar2 fit dan sehat ya supaya travellingnya menyenangkan.

      Hapus
  21. Kalau bawa anak-anak trekking kyk gitu cocok gak mbak?
    Menarik juga nih, coba nanti aku kepohin ah IG campa tour. Lokasinya jg gk pedalaman banget ya, msh kejangkau dr kota.
    Eh kalau ke lokasinya kudu bawa mobil besar gtu ya? Tapi kendaraan onlinemu bisa masuk juga kan ya?

    BalasHapus
  22. Ah iya kalau masa-masa new normal begini traveling mending ke tempat sepi seperti Leuwi Hejo ini ya Mba... Aku juga sempat sih traveling di masa new normal ke tempat sepi... Tapi sekarang kok jd mager nih..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw jadi kangen nih traveling bareng soulmate, seru soalnya me time yang paling asyik itu hehe...

      Hapus
  23. Awalnya aku kalo keluar bawa masker satu doang mba, sekarang makin banyak bawa untuk jaga-jaga karena kan tiap 4 jam harus ganti. Semoga sehat selalu kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya nih sekarang selalu bawa di tas nih cadangan buat jaga2 keluar lebih lama dari rencana...

      Hapus
  24. Wah mulai ada ya paket tur ke leuwi hejo. Kalo pas jaman kuliah kesana tuh bener-bener touring aja bertiga temen-temen cewe hahaha. Alhamdulillah banyak kemajuan wisata disana

    BalasHapus
  25. Seru ya bisa trekking bareng-bareng.
    kalau saya baru sebatas touring aja :D

    BalasHapus
  26. Di Era new normal ini baru beberapa kali ke luar buat traveling, itu pun cari tempat yang nuansa alam. Seru banget ya bisa traveling bareng lagi, Mbak.

    BalasHapus
  27. seru banget ya paket trekking begini, seru bersama kaluarga, jadi kangen kehidupan normal deh, jalan bareng keluarga besar saat lebaran.

    BalasHapus
  28. Boleh juga nih nyobain piknik tipis tipis gini ya agar badan juga bisa terus beraktivitas. Lama banget di rumah aja kadang bikin hati tertekan.

    BalasHapus
  29. kalau boleh bebas jalan begini asyik juga ya mba.. aku juga pengen ajak keluarga jalan but we still see the situation

    BalasHapus
  30. wah asik banget mba, masa new normal emang paling sip wisata ke alam, apalagi ke Leuwi Hejo. Entar kalo si kecil sudah SD bisa juga nih diajak trekking kesini hehe

    BalasHapus
  31. Boleh banget ni sarannya. Sejak pandemi sama sekali ga pernah bepergian lagi. Kecuali pergi kerja. Jadi berasa sumpek banget. Jadi mau coba cari yg beginian di Medan ahh..

    BalasHapus
  32. Trip ke Leuwi Hejonya seru ya, lumayan buat refreshing, melepaskan kejenuhan selama berbulan-bulan. Si Akang pandai jawabnya, kalau ditanya jawabannya "sudah dekat" mulu hihi.

    BalasHapus
  33. Senang ya bisa kembali bermain ke alam. Insyaallah kami juga akan mulai melakukan pendakian lagi. Rencana Minggu depan mendaki gunung dekat saja dulu. Semoga lancar dan sehat semuanya. Mohon doanya ya

    BalasHapus
  34. selama protokol kesehatan dilakukan dan semuanya sehat maka liburan bisa dilakukan dengan bahagia apalagi kalau ditempat yang terbuka. jadi aman deh

    BalasHapus
  35. Tempatnya asyik, sejuk, dan segar. Saya pernah ke sini, tapi sudah lama. Next time deh jika kondisi (duit) sudah normal.

    BalasHapus
  36. Ya ampun mantap banget ya liburannya, seger banget bisa liat yang hijau2, bikin pikiran jadi seger jugaa. Rekomen juga nih tournya

    BalasHapus
  37. Guide yang sekaligus bisa dan berinisiatif motret itu berguna banget ya.
    Aku entah kapan bisa jalan-jalan ke alam terbuka lagi :(

    BalasHapus
  38. Sekarang check listnya semakin banyak ya kalau mau jalan-jalan. Saya sempat maju mundur mau traveling. Sekalinya udah mau memberanikan diri, eh masuk musim hujan hahaha.

    BalasHapus
  39. Jadi inget waktu ikutan ke curug jugaa, temenku bilang udah deket kok udah deket. Tapi masih teruuss aja jalannya naik lagii. Wkwkw alhamdulillah pas nyampe legaaaa bgt haha

    BalasHapus
  40. Pemahaman akan Traveling new normal jadi sebuah kebutuhan ya, kalau sekarang. Banyak yang ingin jalan-jalan tapi tidak tahu cara amannya.
    Traking seperti ini bagus juga. Akhir-akhir ini saya suka diajak jalan-jalan menyusur kebun mengikuti alur sungai

    BalasHapus
  41. Pertama baca Leuwi Hejo kupikir tempatnya itu di luar Jawa misalnya di Sulawesi atau Kalimantan ternyata di daerah Sentul ya mbak

    BalasHapus
  42. Leuwi Hejo menjadi destinasi yang happening di masa pandemi ini terlebih jaraknya yang cukup dekat dari ibukota

    BalasHapus
  43. Liatnya seru banget ya naik gunung, main air, bener-bener menikmati alam banget ya.

    BalasHapus
  44. Di daerah aku ada juga tempat wisata begini, Asli jadi kangen wisata beginian deh

    BalasHapus
  45. memang sudah bisa sih ya traveling asalkan tetap pada protokol kesehatan, karena saya pun juga sudah melancong. meski masih yang deket-deket aja belum ya jauh-jauh hihi. makasih mba sharingnya.

    BalasHapus
  46. Kalau saya masih takut mau traveling mbk..dirumah aja dulu deh sampai aman masih was2.

    BalasHapus
  47. Seru banget ka. Aku ga sabar juga mau travelling klo anakku udah cukup besar hehe

    BalasHapus
  48. Selain karena kondisi kaki yang masih gak terlalu bebas, masa pandemi ini, aku belum berani keluar rumah, apalagi travelling.

    BalasHapus
  49. Nah, aku juga pengennya begitu after new normal mau traveling ke alam yang hijau-hijau. Seger banget bawaannya...

    BalasHapus
  50. Jadi pengalaman berharga banget kalo trekking tuh jangan tanya berapa lama lagi.. karena tidak ada jawaban yang pasti haha.. tapi memang trekking seperti ini sangat menyenangkan dan bikin nagih.. namun tetap harus patuhi protokol kesehatan ya

    BalasHapus
  51. Eyy kemarin saya jalan-jalan cari tanah ke Jonggol ngelewatin Leuwi Hejo ini! Leuwi Hejo banyak saya dengar sih, katanya emang bagus dan recommended. Tapi karena waktu itu tujuannya bukan ke sana, ya lewat doang. Lumayan deket dari rumah, jadi kayanya bisa deh kapan-kapan. Makasih info nya ya kak, tertarik nih hehehe, apalagi kalo pake tour guide, jadi ada temennya hehe.

    BalasHapus
  52. Selama pandemi baru sekali wisata, ke alam terbuka juga sih. Tpi banyak liat org pd gak pakai masker, jadi takut juga..btw makasih sharing Leuwi Hejo nya.masuk wish list deh

    BalasHapus
  53. Baru denger leuwi hejo, kayaknya asyik juga dan ga terlalu jauh ya.

    BalasHapus
  54. Akuuu, hiks kangen trekking , belom sempet lagi pasca pandemi ini, soalnya di Bandung wisata ke alam kek cendol dawet, penuh ajaaa. Nunggu sepi duluu, semua orang butuh yang syeger2. Seru banget sih tripnyaa, lumayan tuh terjangkau dengan harga 195k, bisa puaaas yaa, maoooo!!

    BalasHapus
  55. Aku udah pernah ke Leuwi Hejo mba tapi sebelum pandemi. Senang liat airnya segar sekali dan bersih. Smoga bisa ke sana lagi :)

    BalasHapus
  56. Lokasi wisata seperti Leuwi Hejo ini perlu dilestarikan dan diperbanyak ya. Orang yg domisili di kota besar sangat membutuhkan refreshing dengan wisata lam pastinya

    BalasHapus
  57. Senengnya bisa traveling huhuhu mau, tapi karena ini pandemi persiapan fisik harus mateng ya kak, liburan kmrin aku jug main brg sama keluarga besar ke malang meskipun bkn daerah yg jauh dr sby tapi sejenak pikiran brsa plong lega gitu

    BalasHapus
  58. Yang penting pas berangkat kita sehat, pake masker jaga jarak juga sama perginya ke area yang berudara bebas aja, saya seminggu sekali juga pergi mba tapi kayak ke pantai atau ke danau trus milih hari kerja jadi kondisinya sepi

    BalasHapus
  59. Aku udh pernah ke Leuwi hejo mbak, dari sentul. Jalanannya serem.. nanjak gitu ngeri mobil selip gak naik. Mana pas ke sana airnya dikit. Ahaha. Timingnya kurang pas kayaknya 😁

    BalasHapus
  60. Leuwi hejo masih menjadi daftar kunjungan nih mba, padahal lokasinya kalau utk kuran Jabodetabek termasuk yg gaa jauh-jauh amat. Membaca ini jadi pengen segera berkunjung. Lebih seru kayaknya dgn paket Campa Tour ya.

    BalasHapus
  61. Nah bener ini pastikan dulu kondisi badan dalam keadaan fit sebelum bepergian. Karena kalau sehat raga jadi lebih asik travelingnya

    BalasHapus
  62. Selama pandemi berlangsung belum nyoba traveling kemana-mana mbak hihi. Harus jaga ekstra menjaga tubuh dan mematuhi protokol kesehatan wajib dong ya bawa hand sanitizer dan masker.

    BalasHapus
  63. Memang jadinya lebih banyak yang harus diperhatikan ya di masa pandemi ini ya. Apa boleh buat sih ya ... memang harus seperti itu supaya berikhtiarnya maksimal untuk tetap sehat.

    BalasHapus
  64. Jadi kangen trekking huhuhu. Perjalanan jauh itu langsung kebayar begitu sampai tujuan ya, Mbak. Meski pulangnya ya kepayahan lagi hihihi

    BalasHapus
  65. Pemandunya penuh inisiatif yaa... rata-rata sama deh kalau pemandu wisata tuh, entah di alam ataupun di lokasi wisata lainya, memang dilatih untuk helpful kepada orang yang dipandunya.
    Duh mba, baca ini jadi kangen jalan-jalan ke alam nih. Udah hampir setahun ya enggak kemana-mana.

    BalasHapus
  66. Aku kangen travelling. Sebenarnya sejak 3 bulan lalu kami sekeluarga udah beberapa kali travelling sih kak. Hehe.

    Kami memilih tempat wisata saat weekdays jadi cukup sepi. Bahkan beberapa lokasi seperti wisata privat. Penerapan protokol kesehatan juga pastinya tetap dilakukan.

    Tapi, belum pernah sih kalau wisata di dampingi pemandu wisata hehe

    BalasHapus
  67. pengalaman yang menarik yang bisa dilakukan gak hanya sama teman tapi bisa ajak anak juga ya.. sekalian mengenal alam, menikmati alam, dan banyak gerak deh

    BalasHapus
  68. Seru banget nih, kami belum pernah nyobain wisata di alam terbuka gini, padahal ada banyak sekali ya manfaatnya. Apalagi ada guide-nya begini, jadi lebih bisa nambah pengetahuan dari cerita pemandu, ya.

    BalasHapus
  69. kebayar banget yah mba pas sampe lokasi di sana duh jadi rindu maen air begini hehehe ini harga per paxnya murah yah 195k jadi pengen juga ke sana

    BalasHapus
  70. Enak banget sempet travelling..seru banget liat foto2nya. aku list kesini deh, one day kalo ada waktu dan kesempatan moga bisa dateng

    BalasHapus
  71. Yup, travelling di masa sekarang emang gak sama sebelum keadaan masih normal. Harus banget perhatikan protokol kesehatan. Tapi seru juga ya trekkingnya ini Mbak... Bisa sekaligus jalan-jalan sambil olahraga gitu

    BalasHapus
  72. Wah asik banget ya Mbak tujuan wisata nya pas banget jauh dari keramaian Tapi kalau aku udah enggak sanggup lagi nih buat ngetrecKing sejak timbangan makin ke kanan

    BalasHapus
  73. Aduh, jadi kangen traveling jadinya. Masih belum boleh pergi jauh-jauh akutu, sedih😭

    BalasHapus
  74. Persiapan nomor 1 hingga nomor 3 adalah wajib hukumnya sebelum traveling, terutama nomor satu. Masa sih mau jalan-jalan dengan tubuh kurang fit, yang ada bisa makin drop deh

    BalasHapus
  75. Hihii...seru banget yaa..
    Perjalanan semakin gak terasa kalau uda dibilang "deket..."

    BalasHapus
  76. duuuh emang butuh banget pikinik ke tempat yang begini-begini yaaa, seruuu dan lebih aman tentunya. Apalagi untuk mengembalikan pikiran biar fresh lagi selama di rumah aja hehehe

    BalasHapus
  77. Wkwkwk emang ya jauh dekat itu relatif :) tapi terbayar ya mbak lelah trackingnya dengan keseruannya.... Thanks info jasa tournya yaaa!

    BalasHapus
  78. Udah lama pake banget gak trekking.. hal yg aku takutkan adalah engap hahaha.. pengen deh main2 ke curug biar seger gitu.. maybe next time hehe

    BalasHapus
  79. aku kalau dikasih pilihan untuk wellness tourism, kayaknya bakal tetep menghindari trekking deh soalnya belum tentu kuat, jarang latihan fisik wkwk paling seneng kalau diajak mantai. cuma kudu yang nggak terlalu ramai ya

    BalasHapus
  80. Yeay akhirnya baca postingan Mbak Shynta ke Leuwi Hejo. Kemarin baru lihat foto mbak Elly aja hehe. Btw harganya lumayan terjangkau yaa, after pandemi lah Coba hehe

    BalasHapus
  81. Duh senengnya bisa jalan" & main air hhi duh jd ingin jalan"juga deh udh lama ga liburan heu

    BalasHapus
  82. Seru banget ini liburannya Mbak. Pengen juga deh bisa tracking kayak gini bareng teman-teman ya. Puas banget pasti ya Mbak, abis mendaki gunung lewati lembah terus dapat pemandangan seperti itu, bisa main air pula, seruuuu. Capeknya auto hilang deh ya.

    BalasHapus
  83. Kemarin sempet ke curug juga aku kak, tapi nggak main air nggak boleh soalnya eeheh
    ini seru banget ya bareng temen-temen. AKu belum pernah ke leuwi hejo

    BalasHapus
  84. Seru ya pengalamannya
    Jadi mau coba trekking yang merupakan hal baru buatku

    BalasHapus
  85. Aku juga udah sempat trekking di masa new normal. PR banget itu karena kebanyakan rebahan, pas trekking ngos2an banget wkwk. Badan tambah berat aja.. hihi.

    BalasHapus
  86. Amazing! I know nothing about traveling all over the country, what a wonderful looking place to explore.
    Visit website: "https://www.ridetransferdirect.com/sv/taxi/transfers/malaga-flygplats/marbella/.

    BalasHapus